Zakat : Hukum Dalam Islam, Besaran Zakat, Pembayaran Zakat

Posted in Agama on

Bayar Zakat Online

Jadi ada tiga jenis amal. Dua di antaranya wajib dan satu sunah. Pertama yang wajib adalah Zakat, nomor dua adalah Zakat mal, yang merupakan jenis zakat khusus yang jatuh tempo pada akhir Ramadan dan nomor tiga adalah sukarela dan itu adalah Sedekah. Anda memberikannya kapan saja sepanjang tahun, sebanyak apa pun yang Anda inginkan.

 

Apa Itu Zakat?

Apa Itu Zakat

Sumber : Zakat.or.id

 

Kita akan membahas sedikit tentang Zakat atau Zakat Mal. Zakat adalah salah satu dari lima pilar penting pada agama Islam. Bahkan, dalam lebih dari tiga lusin ayat Allah SWT mengaitkan doa dengan amal dan ALLAH menggambarkan orang-orang beriman sebagai mereka yang berdoa dan memberikan amal.

Orang-orang beriman adalah mereka yang mendirikan sholat mereka dan mereka memberikan Zakat di sana dan nabi kami, nabi Muhamad SAW yang mengatakan kepada kami bahwa agama Islam didasarkan pada lima pilar. Pasti ada lima hal yang dilakukan untuk menjadi seorang Muslim di mata pencipta kita.

 

5 Rukun Islam

Yang pertama, tentu saja, adalah syahadat / kesaksian iman. Nomor dua adalah shalat lima waktu, shalat yang kita lakukan. Nomor tiga adalah zakat atau amal yang diperlukan yang diberikan setiap tahun. Nomor empat adalah puasa Ramadhan dan nomor lima adalah berhaji bagi mereka yang secara fisik dan finansial mampu pergi ke Mekah.

Sekarang, zakat uang, Zakat Mal diberikan setiap tahun. Namun, kalender yang kita gunakan, tentu saja, kalender Islam dan bukan kalender Barat atau kalender lainnya dan karena itu seorang Muslim yang tinggal di Barat perlu menyadari bahwa ada Zakat yang harus diberikan setiap tahun berdasarkan kalender Islam dan bukan berdasarkan tahun. pada kalender Barat.

 

Kalender Islam 11 Hari Lebih Pendek Dari Kalender Barat

Dan seperti yang kita ketahui, kalender Islam sekitar 11 hari lebih pendek dari kalender Barat. Salah satu cara termudah untuk menghitung Zakat adalah pada dasarnya Tandai hari tertentu di tahun Islam yang akan Anda berikan Zakat untuk setiap tahun. Misalnya, Ramadhan ke-20 atau Ramadhan ke-15. Sekarang tidak perlu memberikan zakat di bulan Ramadhan. Anda dapat memberikannya kapan saja sepanjang tahun. Meskipun demikian, itu tidak hanya lebih bermanfaat. Ini juga lebih praktis karena orang-orang bersemangat dalam suasana hati. Dan juga karena itu adalah sesuatu yang secara umum, OMA memiliki semacam kecenderungan bagi sebagian besar umat Islam. Mereka menghitung zakat mereka di bulan Ramadhan. Jadi itu masuk akal. Jika Anda juga membuat hari Ramadhan tertentu, misalkan tanggal 15, atau menjadikannya tanggal 20, dan Anda akan mendapatkan berkah dari 10 hari terakhir bulan Ramadhan.

BACA JUGA :   AQIQAH : Manfaat, Syarat dan Ketentuannya

Jadi tanggal 20 Ramadhan, misalnya. Jadi setiap tanggal 20 Ramadan, setiap tahun Anda akan menghitung Zakat Anda. Sekarang, meskipun Zakat dihitung pada tanggal 20 Ramadhan dan harus diberikan segera setelah itu, diperbolehkan untuk memberikan Zakat sebelum ikatan normal ke-20 dan kemudian ingatlah bahwa, Oh, saya telah memberi katakan katakanlah 1.000 pound yang telah diberikan kepada seseorang yang membutuhkan zakat. Saya menyumbangkan 1.000 pound, katakanlah di bulan katakanlah itu akan menjadi satu jam. Baik. Banyak bulan sebelum saya selesai. Anda memberikannya, dan Anda mengingatnya bahwa banyak, saya sudah memberikan 1.000 pound Zakat. Jadi, ketika Anda menghitung pada tanggal 20 Ramadhan, Anda dapat mengurangi 1000 yang telah Anda berikan, tetapi ada kondisi yang sangat penting dan kondisi itu adalah bahwa ketika Anda memberikan ribuan sebelumnya, itu adalah niat Anda, di lutut Anda itulah Anda memberi Zakat, bahwa Anda tidak bisa memberi seseorang uang.

Dan kemudian pada tanggal 20 Ramadhan mundur dan berkata, Ya ampun, uang yang saya berikan, sekarang saya akan berubah pikiran dan saya akan mengatakan itu adalah Zakat. Tidak, tidak seperti itu. Anda dapat memberikan Zakat Anda lebih awal hanya jika itu dalam niat Anda bahwa uang yang Anda berikan sebenarnya sebagai Zakat.

 

Sekarang, Siapa Yang Wajib Berzakat?

Orang Orang yang wajib berzakat

Sumber : ReferensiMuslim.com

 

Zakat diberikan oleh setiap Muslim yang memiliki di atas nishab. Dan kemudian Nishab adalah jumlah yang ditentukan oleh Syariah, oleh hukum Islam dan kira-kira begini, setara dengan sekitar tiga ons emas. Jadi kira-kira tiga ons emas atau setara dengan uang tunai. Jadi, apa pun nilai emasnya, cari itu. Dan jika Anda memiliki lebih dari nilai tiga ons emas selama lebih dari satu tahun, inilah yang dimaksud dengan Nishab.

BACA JUGA :   PAHAMI Arti, dan Makna Haji Agar Ibadah Semakin Berkah

Inilah yang disebut ambang minimum terbuka. Jadi, jika Anda memiliki uang tunai lebih dari tiga ons emas atau jelas emas keemasan, jadi uang tunai atau emas dan perak, Anda tidak menghitung nilai barang yang Anda gunakan, pakaian yang Anda kenakan, mobil yang Anda kendarai , rumah tempat Anda tinggal, Anda tidak menghitung hal-hal ini untuk menghitung Zakat untuk nishab Anda, untuk memberikan amal, melainkan itu hanya penggunaan sehari-hari dan itu tidak datang di bawah pemberian Zakat.

Jadi Anda tidak memberi zakat pada nilai mobil Anda. Anda tidak memberikan zakat pada nilai rumah Anda. Anda tidak memberi zakat pada pakaian yang Anda kenakan. Anda memberi Zakat pada barang tertentu. Dan terutama itu adalah aset likuid Anda dan yang berarti uang tunai Anda di bank Anda dan reksa dana Anda atau saham Anda atau yang lainnya.

Dan Anda juga memberikan zakat pada emas dan perak yang Anda miliki. Sekarang, jika Anda seorang pemilik bisnis atau Anda seorang petani atau Anda memiliki ternak, maka Anda harus pergi ke spesialis. Jika Anda memiliki sejumlah toko, toko furnitur, pompa bensin jika Anda seorang wirausahawan bisnis atau jika Anda seorang petani atau jika Anda memiliki ternak dalam tiga kasus ini, Anda perlu pergi ke spesialis karena ada orang lain yang bermodal besar yang mereka perlu tahu.

Namun, jika Anda adalah orang yang memiliki pekerjaan, pekerjaan sembilan hingga lima atau apa pun pekerjaan itu, dan Anda mendapatkan penghasilan dan gaji dan Anda benar-benar tidak memiliki ternak atau Anda tidak memiliki bisnis atau Anda tidak memiliki pertanian, maka Zakat dihitung pada aset likuid Anda dan pada emas dan perak yang Anda miliki.

 

Berapa Besaran Wajib Zakat?

Besaran zakat fitrah tahun 2020

Sumber : KendariPos.co.id

 

Dan Zakat adalah 2,5% sederhana dari aset likuid Anda. Dan perak emas yang Anda miliki yang Anda miliki sepanjang tahun. Jadi jumlah minimal yang Anda miliki selama setahun, Anda harus memiliki gambaran kasar tentang kekayaan Anda setiap bulan, berapa banyak yang masuk, berapa banyak yang keluar. Anda melihat berapa banyak yang Anda miliki sepanjang tahun dari Zakat terakhir hingga tanggal hingga tanggal Zakat saat ini. Jadi misalkan tanggal Zakat Anda adalah tanggal 20 Ramadhan. Jadi dari tahun terakhir Ramadhan ke 20 hingga tahun ini, Ramadhan ke-20. Anda melihat keseluruhan aset dan tabungan Anda dan yang lainnya dan Anda melihat berapa jumlah minimal yang Anda miliki. Dan jika itu di atas, maka Anda memecahkan jumlah, maka Anda menghitung 2,5% dan itulah yang diperlukan. Jelas, semakin murah hati Anda, akan semakin besar pinjaman.

BACA JUGA :   AQIQAH : Manfaat, Syarat dan Ketentuannya

Anda harus selalu berusaha memberi sedikit lebih banyak, pada kenyataannya, lebih banyak lagi jika Anda mampu melakukannya. Ada sejumlah wilayah abu-abu di mana hukum Islam berbeda dan Anda masing-masing harus pergi dan berkonsultasi dengan otoritas lokal Anda sendiri yang Anda hormati dan yang pendapatnya akan Anda ikuti. Seperti yang Anda ketahui, hukum Islam memang memiliki berbagai posisi tentang keputusan yang lebih rinci. Jadi misalnya, dana pensiun misalnya investasi jangka panjang yang Anda tidak memiliki akses, mereka dikurung dalam beberapa cara atau bentuk, misalnya, emas dan perak wanita. Ini adalah hal-hal yang harus Anda tanyakan kepada sarjana lokal Anda atau orang yang Anda percayai karena menyadari bahwa ada beragam pendapat dalam hukum Islam. Jadi Anda perlu mengikuti otoritas dan rasa hormat Anda sendiri, jelas, perbedaan pendapat lainnya.

 

Bayar Zakat Dimana?

Zakat adalah salah satu kewajiban muslim yang dilakukan setiap tahun di bulan Ramadhan sebelum melaksanakan shalat idul fitri. Biasanya di setiap daerah di Indonesia, Anda dapat melakukan pembayaran Zakat dengan orang yang mengurus Zakat (Amil Zakat), caranya Anda tinggal mendatangi masjid di sekitar rumah Anda. Lalu amil Zakat akan membantu Anda menunaikan kewajiban Zakat.

Bayar Zakat Online

Atau jika Anda tidak sempat untuk melakukan Zakat di Masjid dikarenakan kondisi tertentu, Anda dapat melakukan pembayaran zakat dengan cara online. Saat ini BliBli.com memiliki program bayar zakat online untuk Anda yang tidak sempat membayar zakat ke Amil di masjid. Klik disini untuk info lengkapnya : bayar zakat online.

Itulah informasi mengenai Zakat dan pelaksanaannya. Semoga bermanfaat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *